Musuhku Diri Sendiri Puisi Jalaluddin Rumi

Bukanlah aku, seperti seekor singa perkasa, mampu tundukkan musuh-musuhku.
Jika ku dapat tundukkan diriku sendiri, cukuplah itu bagiku.

Sungguhpun aku, serendah-hitam tanah, karena yang kurawat adalah sebutir bibit bernama Cinta, kan kutumbuh-kembangkan bunga lily putih di padang rumput.

Ketika aku dalam gelap gulita merintihkan perpisahan, selalu ku yakin aku akan menembus, menebarkan cahaya, di tengah gelapnya malam.

Ada api bernyala dalam diriku, walau ragaku pucat dan lusuh.

Karena aku akan membubung naik, bagai asap, keluar menembus penjaraku.

Aku seorang anak kecil, guruku adalah Cinta, tentu guruku takkan biarkan ku tumbuh jadi seorang bodoh.

Sumber:
Jalaluddin Rumi, Divan-i Syamsi Tabriz, ghazal 1523.
Terjemahan ke Bahasa Inggris oleh Nader Khalili, dalam Rumi: Fountain of Fire, Burning Gate Press, 1994.

Untuk Informasi lebih lanjut silahkan hubungi no yg tertera di atas

Previous Post Next Post